REVIEW : BRAHMS: THE BOY II

Daftar Isi (toc)


“He’s made a friend.”

Sejujurnya, hamba terkejut saat mengetahui tontonan seram The Boy(2016) dibuatin film kelanjutan bertajuk Brahms: The Boy II. Memang betul bahwa filmnya masih mereguk untung, tapi rasa-rasanya permintaan publik tak sebesar itu dan jalinan pengisahannya sendiri tak lagi menyimpan kejutan. Maksud saya, jilid pertamanya menarik perhatian berkat ambiguitas sosok Brahms si boneka porselen sehingga selama durasi mengalun penonton pun selalu dirundung tanya, “betulkah dia betul-betul melancarkan aksi jahat itu seorang diri? Betulkah dia boneka iblis semacam Chucky atau Annabelle?”. Adanya misteri yang melingkungi pada babak awal membuat film tak saja membetot atensi, tetapi juga menciptakan intensitas. Tak jarang saya dibuat berdebar-debar tiap kali si antagonis berulah sehingga secara otomatis mengundang kewaspadaan dan membentuk kecurigaan. Untuk sesaat, saya tampak sedang disuguhi sajian horor yang unik nan mengesankan sampai film menghamparkan babak pengungkapan yang mendadak mengubah warna penceritaan menjadi thrilleralih-alih horor. Tanpa basa-basi lagi, segala daya tariknya langsung ambyar dan narasi pun menjadi teramat sangat generik. Memupuskan segala pesona yang telah dipancarkannya sedari awal. Itulah mengapa begitu Brahms: The Boy II dicanangkan, saya dibuat bertanya-tanya. Apa lagi yang hendak dicelotehkan sementara penonton telah mengetahui bahwa si boneka porselen ternyata bukanlah makhluk supranatural? Bukankah itu membuatnya tak lagi unik?

Well, what do I know? William Brent Bell selaku sutradara dan Stacey Menear selaku penulis (keduanya juga menduduki posisi sama di film pertama) tampaknya sudah mengetahui akan membawa Brahms: The Boy II ke arah mana. Kali ini, penonton dipertemukan dengan satu keluarga kecil yang tengah menghabiskan waktu di sebuah pondok tamu milik keluarga Heelshire – pemilik Brahms di film pertama. Mereka adalah suami istri, Liza (Katie Holmes) dan Sean (Owain Yeoman), beserta si putra tunggal, Jude (Christopher Convery). Tujuan kedatangan keluarga ini adalah untuk memulihkan Liza dan Jude dari trauma berkepanjangan selepas insiden perampokan yang nyaris menewaskan sang ibu pada suatu malam. Akibat peristiwa ini, Liza kerap dihantui mimpi-mimpi buruk tiap malam sementara Jude sama sekali enggan berkomunikasi secara verbal dengan siapapun. Padahal, Jude sebelumnya dikenal sebagai bocah dengan pembawaan yang ceria. Ingin kesayangan-kesayangannya ini kembali beraktifitas seperti biasa, Sean pun membawa mereka ke pondok Heelshire dimana Jude menemukan Brahms yang terkubur di tengah hutan. Pada mulanya, kehadiran si boneka porselen dianggap sebagai sesuatu yang positif karena Jude kembali memiliki teman bermain. Namun seiring berjalannya waktu, Liza mulai mengendus keanehan demi keanehan dari perangai putranya yang seketika membuat dia mempertanyakan tentang kewarasannya sendiri. Benarkah setiap kejanggalan ini hanya ada di pikirannya semata? Atau jangan-jangan, memang Brahms si boneka menyeramkan yang selama ini melakukannya seperti diakui oleh Jude?


Pada dasarnya, Brahms: The Boy II mengusung materi penceritaan menggugah yang mengetengahkan topik seputar trauma. Selaiknya jilid pertama, film ini pun menguarkan ambiguitas melalui karakter-karakter yang sudut pandangnya tidak bisa kita percayai sepenuhnya. Baik Liza maupun Jude terlibat dalam satu peristiwa hidup-mati, keduanya pun mendapatkan efek jangka panjang atas peristiwa tersebut. Secara otomatis penonton pun ada kalanya dibuat bertanya-tanya, “apakah yang mereka lihat benar-benar terjadi? Atau itu hanya terjadi di kepala mereka mengingat Liza masih kerap mendapat ‘penglihatan’”? di beberapa titik durasi. Sesekali ada kecurigaan, sesekali pula ada keraguan yang sayangnya semakin memudar tatkala film memutuskan untuk tidak lagi membohongi penonton. Alih-alih dibelokkan ke ranah thriller seperti seri terdahulu, Brahms: The Boy II tetap setia bertahan di jalur horor. Sekali ini, Brahms benar-benar diperlihatkan bertindak sekalipun pergerakannya tidak signifikan semacam Chucky dari rangkaian film Child’s Play yang menggila dalam mempermainkan korbannya. Pun begitu, keputusan untuk menghindarkan film dari tipu-tipu ini tak juga membawa dampak baik lantaran: 1) si pembuat film lantas membiarkan begitu saja persoalan trauma yang menghinggapi dua karakter inti tanpa berkenan mengeksplorasinya lebih lanjut termasuk memberi konklusi layak, dan 2) trik menakut-nakuti yang dihamparkan tidak mengalami peningkatan melainkan sebatas mengulangi apa yang telah dilakukan di film pembuka ditambah penggunaan jumpscares yang sesuka hati. Atau dengan kata lain, generik.

Ya, menyerupai ‘sang kakak’, Brahms: The Boy II pun berjalan perlahan di paruh awal guna membangun atmosfer mengusik dari keberadaan Brahms. Memang pada awalnya berhasil, tapi saat film nyaris tak bergerak kemana-mana dengan teror repetitif (bahkan ada adegan saling tatap yang berlangsung cukup panjang!), pendekatan ini turut memunculkan rasa jenuh sampai-sampai saya merasa ekspresi Brahms sangat mewakili ekspresi hamba pada titik ini. Dalam upayanya memecah kebosanan penonton, William Brent Bell menyodorkan satu dua trik menakut-nakuti yang justru memberi efek sebal ketimbang takut. Pasalnya, dia memanfaatkan tipuan usang seperti suara gonggongan anjing, suara kelebatan, atau “serbuan” di alam mimpi yang kesemuanya ditampilkan dalam volume maksimal tanpa ada esensi dibalik kemunculannya selain untuk membuat penonton terperanjat dari kursi bioskop. Saya pun seketika mengelus dada seraya menyabarkan diri. Berhubung film pertamanya tidak semakin membaik di babak pamungkas, hamba pun enggan mengapungkan harapan saat menit-menit pengungkapan semakin mendekat. Dan betul saja, Brahms: The Boy II memang tidak membayar penantian penonton secara pantas. Selain momen konfrontasi akhirnya berlangsung cukup cepat tanpa dibarengi intensitas mencukupi, film juga tidak memberi penjelasan mengenai peralihan status si karakter tituler dari semula boneka porselen biasa menjadi makhluk supranatural dengan lapisan dalam yang lebih baik tidak pernah lagi saya tengok. Agaknya, si pembuat film telah merancang babak baru yang akan mengambil latar penceritaan disela-sela peristiwa di The Boy dan Brahms: The Boy II untuk menjabarkan mengenai apa-apa saja yang terjadi seusai Brahms asli (manusia, bukan boneka) mengakali maut. Saat babak tersebut nantinya hadir, saya tidak yakin publik masih menunjukkan ketertarikan kecuali ada sesuatu baru yang disuguhkan.

Poor (2/5)


Find Out
Related Post

Ikuti Hotgirlsinc.com pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan Berita Terupdate tentang Dunia Pendidikan dan Hiburan). Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.