Intel Akan Mem-PHK Puluhan Ribu Karyawannya, Jumlah Pesangon Yang Dibayarkan Fantastis

Daftar Isi (toc)

Perusahaan raksasa teknologi informasi yang merupakan produsen microprocessor nomor satu di dunia, Intel  Corporation dalam waktu dekat ini bakalan mengurangi jumlah karyawannya secara besar-besaran.

Intel akan mem-PHK sebanyak 12.000 karyawannya atau 11%dari total tenaga kerjanya. Pihak Intel memperkirakan pihaknya akan mengeluarkan biaya sebanyak US$ 1,2 milyar sebagai kompensasi (pesangon).

Kebangkrutan Intel
Mantan CEO Intel, Paul Otellini mengatakan bahwa ini adalah kesalahan besar Intel sejak 10 tahun lalu yang menganggap remeh Android. Seharusnya Intel (mau) bersinergi dengan Android dengan menciptakan microprocessor mobile sejak dini

Akibat dari pengumuman resmi yang dipublikasikan oleh Intel pada Rabu 20 April 2016, harga saham Intel menukik tajam dan harus disuspensi. Pada pembukaan perdagangan hari Kamis 21 April 2016 ini di Wall Street, harga saham Intel kembali mengalami penurunan lebih dari 3%..

Walaupun akan melakukan PHK massal, ternyata malahan pendapatan dan laba Intel justru mengalami kenaikan. Laba per saham naik ke US$ 0,54 lebih tinggi dari perkiraan analis US$0,49. Kenaikan laba per saham ini naik 2% dari tahun lalu.

Sedangkan untuk pendapatan, Intel membukukan pendapatan sebesar US$ 13,80 miliar, termasuk US$ 99 juta pendapatan tangguhan, tanpa itu pendapatan perusahaan hanya US$ 13,70 miliar. Meski lebih rendah dari ekspektasi US$ 13,84 miliar namun, pendapatan tersebut tetap meningkat 7% apabila dibandingkan dengan nilai pendapatan tahun lalu.

Selain itu Intel juga mengumumkan Stacy Smith akan mengundurkan diri dari jabatan CEO. Smith akan pindah ke peran baru yakni bagian penjualan dan operasi.

Pendapatan segmen terbesar perusahaan, Client (PC), naik sedikit ke US$ 7,5 miliar. Pendapatan di segmen Data Center (chip untuk server yang digunakan di pusat-pusat data) naik sekitar 4% menjadi US$ 4,0 miliar.

Saat ini, Intel tengah berjuang mengatasi kemerosotan dalam penjualan PC, dan melakukan diversifikasi dengan memanfaatkan munculnya perangkat mobile, yang biasanya telah didominasi oleh chip yang dirancang dan dibangun oleh rival mereka seperti ARM dan Qualcomm.

Baru-baru ini, seorang eksekutif Intel yang sebelumnya berasal dari Qualcomm, Venkata "Murthy" Renduchintala, membuat memo internal karena menilai Intel kurang fokus pada produk dan pelanggan dalam eksekusi dan sering melenceng dari jadwal, serta rendahnya daya saing dalam produk.

Ternyata bukan hanya Indonesia saja terjadi PHK massal. Perusahaan kelas dunia seperti Intel pun juga harus sampai hati" melakukan PHK massal.
(Business Insider, Vox)
Find Out
Related Post

Ikuti Hotgirlsinc.com pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan Berita Terupdate tentang Dunia Pendidikan dan Hiburan). Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.

Top Post Ad

Below Post Ad